1 Muharram 1439

#Mari Kita Sambut Tahun Baru Ini Dengan Semangat Yang Lebih Hebat Lagi Untuk Terus Meningkatkan Iman Dan Ketaqwaan Kita Pada Allah SWT

#Selamat Tahun Baru Islam 1439 H , Semoga keberkahan Dari Allah SWT Selalu Tercurah Untuk Kita Semua

#1muharram1439H

Dipublikasi di KBM

PENGORBANAN CINTA NABI IBRAHIM

فَلَمَّا بَلَغَ مَعَهُ ٱلسَّعْىَ قَالَ يَٰبُنَىَّ إِنِّىٓ أَرَىٰ فِى ٱلْمَنَامِ أَنِّىٓ أَذْبَحُكَ فَٱنظُرْ مَاذَا تَرَىٰ ۚ قَالَ يَٰٓأَبَتِ ٱفْعَلْ مَا
تُؤْمَرُ ۖ سَتَجِدُنِىٓ إِن شَآءَ ٱللَّهُ مِنَ ٱلصَّٰبِرِينَ
Maka tatkala anak itu sampai (pada umur sanggup) berusaha bersama-sama Ibrahim, Ibrahim berkata: “Hai anakku sesungguhnya aku melihat dalam mimpi bahwa aku menyembelihmu. Maka fikirkanlah apa pendapatmu!” Ia menjawab: “Hai bapakku, kerjakanlah apa yang diperintahkan kepadamu; insya Allah kamu akan mendapatiku termasuk orang-orang yang sabar”. (As-Saffat 37:102)

Di masa tuanya ia diberikan rizki dengan hadirnya seorang anak laki-laki istimewa yang selama ini ia nantikan. Maka di saat nabi Ibrahim yakin bahwa anak itu mampu berusaha bersamanya, dalam tidurnya ia melihat bahwa ia hendak menyembelih anaknya, kemudian ia sadar bahwasannya itu adalah isyarat dari Tuhan untuk menyembelih buah hati yang ia cintai. Tiada ragu dan bimbang lagi, kecuali rasa ketaatan dan tidak terlintas di pikirannya, kecuali tasliim (ketundukan). Ia menyadari bahwa ini adalah isyarat dari Allah Swt. Isyarat ini bukan wahyu yang jelas dan bukan perintah langsung, akan tetapi isyarat dari Allah, dan ini adalah cukup baginya untuk melakukan hal tersebut tanpa perlu bertanya lagi kepada Tuhannya, mengapa ia harus menyembelih buah hati satu-satunya. Ia menerima isyarat tersebut dengan hati yang ridho dan tenang.

Wallohu A’lam…
Semoga Kita bisa mentauladani mereka…
mencintai Alloh swt lebih dari segalanya…
bahkan lebih dari mencintai diri sendiri…
Buktikan Cinta kita dengan mentaati Syariah-Nya…
memperjuangkan penegakan Syariah-Nya yang Kaffah…

Dipublikasi di KBM

Wasiat Rasulullah Shallallahu Alaihi Wa Sallam Kepada Abu Dzar Al-Ghifari

عَنْ أَبِيْ ذَرٍّ قَالَ: أَوْصَانِيْ خَلِيْلِي بِسَبْعٍ : بِحُبِّ الْمَسَاكِيْنِ وَأَنْ أَدْنُوَ مِنْهُمْ، وَأَنْ أَنْظُرَ إِلَى مَنْ هُوَ أَسْفَلُ مِنِّي وَلاَ أَنْظُرَ إِلَى مَنْ هُوَ فَوقِيْ، وَأَنْ أَصِلَ رَحِمِيْ وَإِنْ جَفَانِيْ، وَأَنْ أُكْثِرَ مِنْ لاَ حَوْلَ وَلاَ قُوَّةَ إِلاَّ بِاللهِ، وَأَنْ أَتَكَلَّمَ بِمُرِّ الْحَقِّ، وَلاَ تَأْخُذْنِيْ فِي اللهِ لَوْمَةُ لاَئِمٍ، وَأَنْ لاَ أَسْأَلَ النَّاسَ شَيْئًا.

Dari Abu Dzar Radhiyallahu ‘anhu , ia berkata: “Kekasihku (Rasulullah) Shallallahu ‘alaihi wa sallam berwasiat kepadaku dengan tujuh hal:
(1) supaya aku mencintai orang-orang miskin dan dekat dengan mereka,
(2) beliau memerintahkan aku agar aku melihat kepada orang yang berada di bawahku         dan tidak melihat kepada orang yang berada di atasku,
(3) beliau memerintahkan agar aku menyambung silaturahmiku meskipun mereka                 berlaku kasar kepadaku,
(4) aku dianjurkan agar memperbanyak ucapan lâ haulâ walâ quwwata illâ billâh (tidak       ada daya dan upaya kecuali dengan pertolongan Allah),
(5) aku diperintah untuk mengatakan kebenaran meskipun pahit,
(6) beliau berwasiat agar aku tidak takut celaan orang yang mencela dalam berdakwah kepada Allah, dan
(7) beliau melarang aku agar tidak meminta-minta sesuatu pun kepada manusia”.

IMG_6074-upIMG_6095-up

Dipublikasi di KBM